Salam buat semua… Suka untuk saya berkongsi dengan kalian tentang cerita sebuah CINTA. Saya kira sesuai topik ini memandangkan muda mudi sekarang asyik dibuai mimpi indah dengan CINTA. Harus kita fahami dulu konsep CINTA sebelum menjadikannya ‘kawan’ kita sebenarnya. Ada yang bertanya pada saya, “Kak, CINTA tu boleh ke tak sebenarnya?”, biarlah saya menjawab persoalan itu dengan cerita CINTA ini. Kisah yang baik untuk dijadikan teladan bagi kita semua. Kisah ni dikongsi oleh saudara saya dan saya suka untuk berkongsi dengan sahabat-sahabat dan adik-adik yang disayangi lagi dikasihi sekalian…

Katakanlah: jika bapak bapak, anak anak, isteri-isteri kaum keluargamu, harta kekayaan yg kamu usahakan, perniagaan yg kamu khawatiri kerugiannya dan rumah rumah tempat tinggal yg kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan RasulNya dan (dari) berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusanNya. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang yg fasik.” (Q.S.At-Taubah[9]:24)

Lamunan cinta semestinya akan membuatkan seseorang selalu ingat, terbayang sesuatu yang di dambakannya. Tentu sekali hamba tadi akan menggunakan setiap kesempatan, demi cinta yang agung itu, untuk memenuhi segala tuntutan atau panggilan subjek yang dicintai. Nah, tentu sekali perasaan cinta yang mendalam itu, yang tersemat jauh di sudut hati, tidak mampu difahami keutuhan dan kesungguhannya melainkan hati yang diselami oleh perasaan kasih dan sayang kerana ianya ialah manifestasi fitrah manusia.

Keasyikan, kemesraaan, kesetiaan, kedukaan dan detik-detik pengorbanan jiwa dan raga sering kali dapat kita lihat dan hayati dalam babak-babak filem, tak kira lakonan Melayu mahupun barat. Rasa ingin bersama dalam suka dan duka, siap membela cintanya dengan taruhan jiwa dan harta dan sebagainya.

Seringkali, seorang perempuan, bersama jejaka idolanya, bersama teguh sehati sejiwa meredah badai kehidupan demi membuktikan cinta mereka kepada dunia. Bila tautan hati itu utuh, tiada siapa lagi di dunia ini yang bias merobek cinta mereka.

Itulah lamunan namanya lamunan cinta. Lebih-lebih lagi untuk orang muda, yang darahnya panas masih membara, ingin merasai kenikmatan apa ertinya kita menyayangi dan disayangi, dan berkorban demi cinta yang agung itu. Ditambah lagi dengan buaian-buaian nyanyian Melayu yang seringkali tidak lepas dari kalimah cinta, oh I’m lovin you, dunia ini hanya milik kita berdua.

Memang sungguh asyik kalau membicarakaan tentang cinta…

Cinta ada buktinya

Kisah cinta agung, antara Siti Hajar dan Ibrahim sering bermain di fikiran. Cinta antara dua manusia pilihan Allah, yang mengjangkau bumi beribu batu, menelan jutaan rasa pengorbanan, yakni segalanya, harta dan jiwa. Kisah ini bukan kisah dongeng, khayalan atau rekaan yang datang dari minda seorang penerbit filem yang cetek gambaran atau liputan imaginasinya, tetapi ia adalah realiti yang termaktub di dalam Kitab yang agung, Al-Quran.

“Iman itu bukanlah angan-angan, dan juga bukanlah perhiasan. Tetapi ianya adalah sesuatu yang menetap di hati dan di benarkan dengan amal” Hadith Riwayat Dailami.

Benarlah bahwa Iman itu akan terbukti dengan penyerahan secara total kepada Allah. Ianya merupakan suatu potensi yang terbit dari fitrah seorang manusia yang benar syahadahnya, dan diterjemahkan dalam kehidupan.

Ibrahim sanggup merentas saujana padang pasir yang jauh beribu batu, atas sahutan terhadap panggilan Allah. Biarpun terpaksa meninggalkan isteri tercinta, biarpun barangkali terdetik di hatinya jika dibiarkan mereka berdua nescaya itu perpisahan yang terakhir, namun Ibrahim sedar itulah bukti cintanya kepada Allah. Seruannya Rabnya menggugah hati Ibrahim, menepis segala panggilan duniawi.

Dalam kaitannya sebagai seorang hamba yang tulus cintanya kepada Kholiqnya, ia sudah tentu selalu ingat kepada-Nya. Semua daya upayanya adalah dalam rangka untuk mentaati syari’at-Nya. Ia akan mempertaruhkan nyawanya demi mempertahankan cintanya, meskipun harus mengorbankan harta, kedudukan, kekuasaan, perniagaan, anak, isteri, dan keluarganya. Bahkan hidupnya pun siap ia korbankan.

Dia tidak akan cinta kepada sesuatu, melainkan hanya sebagai wasilah (sarana) utk mencapai cintanya kepada Allah SWT atau hanya kerana Allah SWT. Dia benci sesuatu yang dibenci Allah SWT. Dia memusuhi musuh musuh Allah SWT dan siap menudukung dienullah.

Rasululullah SAW telah menjelaskan dalam sabdanya: “Tidaklah seorang hamba mendapatkan kemanisan iman kecuali harus terdapat di dalam hatinya tiga perkara;- Hendaklah dia mencintai Allah SWT dan Rasul-Nya melebihi cintanya kepada yg lain, dan hendaklah ia mencintai seseorang, kecuali hanya kerana Allah SWT, dan hendaklah ia benci untuk kembali kepada kekufuran setelah Allah SWT selamatkan dirinya sebagaiman ia benci dilemparkan ke dalam api neraka.” (H.R. Bukhori Muslim )

Bukti cinta agung Ibrahim, menunjukkan kepada kita akan ketaatan dan kepatuhan, penyerahan jiwa dan raga, demi yang dicintai. Walaupun terpaksa bergadai nyawa, perasaan, namun semua itu bukanlah penghalang untuk merealisaikan kecintaan antara hamba dan khaliq. Jiwa Ibrahim terpanggil setiap masa untuk memenuhi dan menyatakan hasrat yang dicintainya, merindui untuk bertemu dan bergetar hati terhadap panggilanNya.

Itulah rasa cinta kepada Allah SWT hanya bisa dicapai dengan menjalankan syari’at-Nya secara utuh dan menyeluruh (kaffah), tanpa memilih-milih mengikut kesesuian sendiri. Sebab Islam sememangnya sesuai dengan fitrah manusia.

Cinta yangg murni kepada Allah SWT hanya bisa ditempuh dgn cara ittiba’ (mengikuti) Rasulullah SAW dalam segala aspek kehidupan.

Allah SWT telah berfirman: ” Katakanlah; jika kalian memang cinta kepada Allah maka ikutilah aku, pastilah Allah cinta kalian dan mengampuni dosa-dosa kalian dan Allah itu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Q.S. Ali Imran[3]:31)

Seorang muslim yang cinta kepada Allah SWT dan Rasul-Nya, harus ta’at dan setia, siap membela Islam (dienullah) dan menegakkan kalimatullah sepanjang hayatnya kerana itulah matlamat hidupnya.

(p/s : harap ambil teladan dari cerita ni dan renungkanlah di mana kita).

Advertisements