Salam buat semua…
Bila terbaca nukilan ini, terasa ingin aku kongsikan bersama rakan maya di sini.

Aku sedih…
Bila aku katakan yang Allah itu bersemayam di langit sebagaimana yang disebutkan sendiri oleh Allah ‘azza waJalla didalam kitabNya, mereka kata aku berfahaman mujassimah yang sesat.

Aku sedih…
Bila aku contohi Rasulullah yang tidak menjadikan amalan kebiasaan baginda berwirid berdoa ramai-ramai selepas solat, mereka kata aku pengikut Wahabi yang menyeleweng.

Aku sedih…
Bila aku katakan yang Rasulullah tidak pernah menyuruh kita menyambut kelahiran baginda, mereka kata aku pengikut Salafi yang tergelincir.

Aku sedih…
Bila aku berpendapat yang hujjah Imam Mazhab lain lebih kuat berbanding dengan hujjah Imam Mazhab kita dalam bab sunatnya doa qunut ketika solat subuh, mereka katakan aku tidak berakhlak dengan Imam as-Syafie.

Aku sedih…
Bila aku katakan yang sahabat-sahabat Rasulullah tak pernah mengadakan majlis tahlil selepas kematian, mereka mengherdik aku & megatakan yang aku tak layak bercakap isu agama kerana aku bukan ust.

Aku sedih…
Banyak lagi perkara yang menyedihkan yang aku terpaksa tempuhi selama ini.

Aku sedih…
Sedih bukan kerana kecewa dengan tuduhan-tuduhan mereka. Tetapi aku sedih kerana aku gagal memberikan kefahaman kepada mereka sebagaimana Rasulullah s.a.w telah memberi kefahaman kepada para sahabat baginda. Kenapa, kenapa & kenapa aku gagal?…di mana silapnya?

Ya Allah…
Aku yang tahu Rasulmu pernah berpesan:
“…hendaklah kamu berpegang teguh dengan sunnahku & sunnah para khulafa’ ar-raasyidiin yang diberi hidayah, gigitlah ia dengan gigi geraham kamu”

Sehingga sekarang, aku dapat rasakan yang aku masih gagal untuk mengajak mereka agar sama-sama menghayati pesanan Rasulmu itu.

Ya Allah…
Aku tahu yang RasulMu pernah bersabda:

“Islam bermula dengan ganjil dan akan kembali ganjil…’
Ya Allah…hanya satu yang kupinta dariMu,
Engkau masukkanlah aku, mak ayahku , kaum kerabatku, guru-guruku & sahabat-sahabatku dalam golongan mereka yang RasulMu sifatkan sebagai ganjil itu ya Allah. Aku teringin sangat melihat mereka faham sebelum aku meninggalkan dunia yang fana ini ya Allah. Kabulkanlah permohonanku ini. Hanya Engkau yang mampu membuka hati-hati mereka. Aku memohon agar Engkau pertemukan kami semua di dalam syurgamu.

Amin ya Rabbal ‘alamiin…

-al-

http://www.al-aarifin.blogspot.com

Advertisements