Category: tintaminda


Lama tidak menjengah

Salam to all

Sudah sekian lama tidak kujengah ke laman maya ini.
Ada sedikit bekal yang ingin dikongsi bersama. Setelah bergelar pendidik, aku merasa bahagia dengan anak didikku yang tekah berjaya. Tidak kira di mana mereka berada, aku tetap bangga.

Sebenarnya awal Ramadhan lalu, alu telah memulakan tugas baru sebagai pendidik kepada orang ‘besar-besar’. Tugas itu memang tampak mudah, tetapi perlukan kesabaran yang tinggi. Yang lebih penting, aku kena jadi lebih rajin dari ‘mereka’. Aku akui kelemahan yang ada, akan kubaiki kerana aku perlukan masa untuk menyesuaikan diri dengan suasana kerja dan tempat kerja ini.

Pahit itu tetap ada, namun aku anggapnya manis untuk menyejukkan dan meredakan perasaan aku sebenarnya. Aku tidak mahu timbulkan sebarang masalah dan menyusahkan orang lain di mana jua aku berada. Biarlah peninggalan aku kelak hanyalah kemanisan dan bukannya keburukan yang hanya mengaibkan diri sendiri. Aku sedar siapa aku sebenarnya. Hanya Allah yang tahu apa yag aku rasai dan lalui.

Walaupun persinggahan aku kali ini hanyalah di bawah ‘title’ kontrak, namun aku mahu lakukan yang terbaik. Itu azam aku dan aku nak buktikan kepada orang yang memandang rendah pada aku bahawa aku mampu berjaya dengan cara aku.

Kita kongsi cerita lain kali kerana aku ada kerja yang perlu diselesaikan. Inilah kerjaahli akademik. Macam-macam kena buat. Tapi, itu amanah dan ada manisnya kelak.

Salam semua.

Setelah sekian lama…

Sudah sekian lama laman blog ini tidak dijengah mahupun dikemaskinikan. Benarlah hadis Rasulullah SAW :”Sesungguhnya setiap amal itu perlu disertai dengan niat”..
Niat asal blog ini dibuat adalah untuk memenuhi tugasan yang diberikan oleh pensyarah..Jadi,setelah tamatnya pemarkahan blog ini terus sepi dari sebarang aktiviti. rugi pula rasanya jika blog ini tidak dimanfaatkan dengan sebarang aktiviti ilmiah.
InsyaAllah selepas ini, akanku ‘imarah’kan kembali blog yang sekian lama sepi tanpa ‘penghuni’…

Aku sedih…

Salam buat semua…
Bila terbaca nukilan ini, terasa ingin aku kongsikan bersama rakan maya di sini.

Aku sedih…
Bila aku katakan yang Allah itu bersemayam di langit sebagaimana yang disebutkan sendiri oleh Allah ‘azza waJalla didalam kitabNya, mereka kata aku berfahaman mujassimah yang sesat.

Aku sedih…
Bila aku contohi Rasulullah yang tidak menjadikan amalan kebiasaan baginda berwirid berdoa ramai-ramai selepas solat, mereka kata aku pengikut Wahabi yang menyeleweng.

Aku sedih…
Bila aku katakan yang Rasulullah tidak pernah menyuruh kita menyambut kelahiran baginda, mereka kata aku pengikut Salafi yang tergelincir.

Aku sedih…
Bila aku berpendapat yang hujjah Imam Mazhab lain lebih kuat berbanding dengan hujjah Imam Mazhab kita dalam bab sunatnya doa qunut ketika solat subuh, mereka katakan aku tidak berakhlak dengan Imam as-Syafie.

Aku sedih…
Bila aku katakan yang sahabat-sahabat Rasulullah tak pernah mengadakan majlis tahlil selepas kematian, mereka mengherdik aku & megatakan yang aku tak layak bercakap isu agama kerana aku bukan ust.

Aku sedih…
Banyak lagi perkara yang menyedihkan yang aku terpaksa tempuhi selama ini.

Aku sedih…
Sedih bukan kerana kecewa dengan tuduhan-tuduhan mereka. Tetapi aku sedih kerana aku gagal memberikan kefahaman kepada mereka sebagaimana Rasulullah s.a.w telah memberi kefahaman kepada para sahabat baginda. Kenapa, kenapa & kenapa aku gagal?…di mana silapnya?

Ya Allah…
Aku yang tahu Rasulmu pernah berpesan:
“…hendaklah kamu berpegang teguh dengan sunnahku & sunnah para khulafa’ ar-raasyidiin yang diberi hidayah, gigitlah ia dengan gigi geraham kamu”

Sehingga sekarang, aku dapat rasakan yang aku masih gagal untuk mengajak mereka agar sama-sama menghayati pesanan Rasulmu itu.

Ya Allah…
Aku tahu yang RasulMu pernah bersabda:

“Islam bermula dengan ganjil dan akan kembali ganjil…’
Ya Allah…hanya satu yang kupinta dariMu,
Engkau masukkanlah aku, mak ayahku , kaum kerabatku, guru-guruku & sahabat-sahabatku dalam golongan mereka yang RasulMu sifatkan sebagai ganjil itu ya Allah. Aku teringin sangat melihat mereka faham sebelum aku meninggalkan dunia yang fana ini ya Allah. Kabulkanlah permohonanku ini. Hanya Engkau yang mampu membuka hati-hati mereka. Aku memohon agar Engkau pertemukan kami semua di dalam syurgamu.

Amin ya Rabbal ‘alamiin…

-al-

http://www.al-aarifin.blogspot.com

Demonstrasi……Pilihanraya

Malaysia digemparkan dengan kematian ADUN Permatang Pasir, Datuk Mohd Hamdan Abdul Rahman yang meninggal dunia di Institut Jantung Negara (IJN) di Kuala Lumpur. SPR kena adakan pilihanraya kecil dalam tempoh 60 hari.

Hari ini pula, 1 Ogos 2009 – Demonstrasi (himpunan) mansuhkan ISA di KL (sekitar Jalan Masjid India, SOGO, Masjid Jamek dan kawasan-kawasan yang seangkatan dengannya. Musykil sungguh, dalam masa terdekat dua insiden berlaku. Yang mana satu jalan penyelesaian kerajaan, nak mansuhkan ISA atau menangkan kerajaan di Permatang Pasir? Kerja keras lagila nampaknya. Apa pula janji kerajaan dan pembangkang kali ini demi untuk menangkan ‘diri’ di Permatang Pasir?

Tak sabar tunggu reaksi dan tindakan lanjut dua parti ini (kerajaan dan pembangkang) dalam pilihanraya kecil Dun Permatang Pasir akan datang.

Sama-samalah tunggu reaksi mereka…c”,

Perpustakaan baru…

Salam buat semua…

Sekali lagi kita bertemu di laman maya ini. Sudah dua hari tidak meneliti dan mengemaskini blog ini. Bukan apa, sibuk kemaskini USIMTODAY Edisi Kelima (surat khabar USIM) sem ini. Alhamdulillah sudah selesai dan hantar pada Ms Adzrah pagi tadi. Akhirnya, boleh rehat sikit setelah tidak cukup tidur 2 hari lepas. Tapi, tidak boleh syok sendiri juga sebab edisi keenam sudah kena mula dari sekarang. Selepas selesai kelas, terasa pula hendak menziarahi perpustakaan yang baru (tapi belum pernah aku jejak kaki lagi) nun jauh di sana (belakang Canselori).

Pada hari ini barulah aku jejakkan kaki ke perpustakaan USIM yang baru ini. 4 tingkat, bukan main lagi. Tetapi, buku agak kurang sedikit berbanding perpustakaan universiti-universiti lain. Tempat atau suasana yang bagus bagi aku untuk study. Ada juga bilik untuk perbincangan, tetapi ada prosedur juga hendak gunakannya. Niat hendak mencari bahan untuk assignment Dr Seween, tapi bahannya tidak dapat dipinjam sebab untuk rujukan sahaja. Fikir punya fikir, akhirnya dapatlah idea dari seorang kawan ni untuk gunakan kamera dan rekod semua bahan tadi. Bukan apa, nak fotostat tak boleh sebab mesinnya rosak. Jadi, jalan penyelesaian yang agak unik dan jimat kos juga.

Jam menunjukkan pukul 2.45 petang, aku terpalsa ke FKP sebab ada mesyuarat. Masalahlah pula, kawan-kawan aku nak stay lagi di perpustakaan ini dan aku terpaksa ke FKP berseorangan. Kenderaan tiada, jadi terpaksa aku menggunakan jalan pintas (dua kaki) ke FKP.

Teringat pula zaman sekolah rendah, abah selalu hantar pergi sekolah saja. Tapi, tidak pernah mengambil semasa pulang. Aku akan berjalan pulang atau tumpang tukang kebun sekolah. Itupun sampai bahu jalan, kira sudah baguslah. Perjalanan agak jauh bagi seorang budak berusia 7 tahun ketika itu, hampir 1.5km.

Setakat ini coretan aku kali ini. Selamat maju jaya kepada semua. Teruskan perjuangan dalam baki masa yang ada.

My Ummah

Vodpod videos no longer available.

more about "My Ummah", posted with vodpod

Vodpod videos no longer available.

more about "Mishary Rashid Efasy", posted with vodpod