Latest Entries »

My Ummah

Vodpod videos no longer available.

more about "My Ummah", posted with vodpod

Advertisements

Vodpod videos no longer available.

more about "Mishary Rashid Efasy", posted with vodpod

Renungan Sebuah CINTA…

Salam buat semua… Suka untuk saya berkongsi dengan kalian tentang cerita sebuah CINTA. Saya kira sesuai topik ini memandangkan muda mudi sekarang asyik dibuai mimpi indah dengan CINTA. Harus kita fahami dulu konsep CINTA sebelum menjadikannya ‘kawan’ kita sebenarnya. Ada yang bertanya pada saya, “Kak, CINTA tu boleh ke tak sebenarnya?”, biarlah saya menjawab persoalan itu dengan cerita CINTA ini. Kisah yang baik untuk dijadikan teladan bagi kita semua. Kisah ni dikongsi oleh saudara saya dan saya suka untuk berkongsi dengan sahabat-sahabat dan adik-adik yang disayangi lagi dikasihi sekalian…

Katakanlah: jika bapak bapak, anak anak, isteri-isteri kaum keluargamu, harta kekayaan yg kamu usahakan, perniagaan yg kamu khawatiri kerugiannya dan rumah rumah tempat tinggal yg kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan RasulNya dan (dari) berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusanNya. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang yg fasik.” (Q.S.At-Taubah[9]:24)

Lamunan cinta semestinya akan membuatkan seseorang selalu ingat, terbayang sesuatu yang di dambakannya. Tentu sekali hamba tadi akan menggunakan setiap kesempatan, demi cinta yang agung itu, untuk memenuhi segala tuntutan atau panggilan subjek yang dicintai. Nah, tentu sekali perasaan cinta yang mendalam itu, yang tersemat jauh di sudut hati, tidak mampu difahami keutuhan dan kesungguhannya melainkan hati yang diselami oleh perasaan kasih dan sayang kerana ianya ialah manifestasi fitrah manusia.

Keasyikan, kemesraaan, kesetiaan, kedukaan dan detik-detik pengorbanan jiwa dan raga sering kali dapat kita lihat dan hayati dalam babak-babak filem, tak kira lakonan Melayu mahupun barat. Rasa ingin bersama dalam suka dan duka, siap membela cintanya dengan taruhan jiwa dan harta dan sebagainya.

Seringkali, seorang perempuan, bersama jejaka idolanya, bersama teguh sehati sejiwa meredah badai kehidupan demi membuktikan cinta mereka kepada dunia. Bila tautan hati itu utuh, tiada siapa lagi di dunia ini yang bias merobek cinta mereka.

Itulah lamunan namanya lamunan cinta. Lebih-lebih lagi untuk orang muda, yang darahnya panas masih membara, ingin merasai kenikmatan apa ertinya kita menyayangi dan disayangi, dan berkorban demi cinta yang agung itu. Ditambah lagi dengan buaian-buaian nyanyian Melayu yang seringkali tidak lepas dari kalimah cinta, oh I’m lovin you, dunia ini hanya milik kita berdua.

Memang sungguh asyik kalau membicarakaan tentang cinta…

Cinta ada buktinya

Kisah cinta agung, antara Siti Hajar dan Ibrahim sering bermain di fikiran. Cinta antara dua manusia pilihan Allah, yang mengjangkau bumi beribu batu, menelan jutaan rasa pengorbanan, yakni segalanya, harta dan jiwa. Kisah ini bukan kisah dongeng, khayalan atau rekaan yang datang dari minda seorang penerbit filem yang cetek gambaran atau liputan imaginasinya, tetapi ia adalah realiti yang termaktub di dalam Kitab yang agung, Al-Quran.

“Iman itu bukanlah angan-angan, dan juga bukanlah perhiasan. Tetapi ianya adalah sesuatu yang menetap di hati dan di benarkan dengan amal” Hadith Riwayat Dailami.

Benarlah bahwa Iman itu akan terbukti dengan penyerahan secara total kepada Allah. Ianya merupakan suatu potensi yang terbit dari fitrah seorang manusia yang benar syahadahnya, dan diterjemahkan dalam kehidupan.

Ibrahim sanggup merentas saujana padang pasir yang jauh beribu batu, atas sahutan terhadap panggilan Allah. Biarpun terpaksa meninggalkan isteri tercinta, biarpun barangkali terdetik di hatinya jika dibiarkan mereka berdua nescaya itu perpisahan yang terakhir, namun Ibrahim sedar itulah bukti cintanya kepada Allah. Seruannya Rabnya menggugah hati Ibrahim, menepis segala panggilan duniawi.

Dalam kaitannya sebagai seorang hamba yang tulus cintanya kepada Kholiqnya, ia sudah tentu selalu ingat kepada-Nya. Semua daya upayanya adalah dalam rangka untuk mentaati syari’at-Nya. Ia akan mempertaruhkan nyawanya demi mempertahankan cintanya, meskipun harus mengorbankan harta, kedudukan, kekuasaan, perniagaan, anak, isteri, dan keluarganya. Bahkan hidupnya pun siap ia korbankan.

Dia tidak akan cinta kepada sesuatu, melainkan hanya sebagai wasilah (sarana) utk mencapai cintanya kepada Allah SWT atau hanya kerana Allah SWT. Dia benci sesuatu yang dibenci Allah SWT. Dia memusuhi musuh musuh Allah SWT dan siap menudukung dienullah.

Rasululullah SAW telah menjelaskan dalam sabdanya: “Tidaklah seorang hamba mendapatkan kemanisan iman kecuali harus terdapat di dalam hatinya tiga perkara;- Hendaklah dia mencintai Allah SWT dan Rasul-Nya melebihi cintanya kepada yg lain, dan hendaklah ia mencintai seseorang, kecuali hanya kerana Allah SWT, dan hendaklah ia benci untuk kembali kepada kekufuran setelah Allah SWT selamatkan dirinya sebagaiman ia benci dilemparkan ke dalam api neraka.” (H.R. Bukhori Muslim )

Bukti cinta agung Ibrahim, menunjukkan kepada kita akan ketaatan dan kepatuhan, penyerahan jiwa dan raga, demi yang dicintai. Walaupun terpaksa bergadai nyawa, perasaan, namun semua itu bukanlah penghalang untuk merealisaikan kecintaan antara hamba dan khaliq. Jiwa Ibrahim terpanggil setiap masa untuk memenuhi dan menyatakan hasrat yang dicintainya, merindui untuk bertemu dan bergetar hati terhadap panggilanNya.

Itulah rasa cinta kepada Allah SWT hanya bisa dicapai dengan menjalankan syari’at-Nya secara utuh dan menyeluruh (kaffah), tanpa memilih-milih mengikut kesesuian sendiri. Sebab Islam sememangnya sesuai dengan fitrah manusia.

Cinta yangg murni kepada Allah SWT hanya bisa ditempuh dgn cara ittiba’ (mengikuti) Rasulullah SAW dalam segala aspek kehidupan.

Allah SWT telah berfirman: ” Katakanlah; jika kalian memang cinta kepada Allah maka ikutilah aku, pastilah Allah cinta kalian dan mengampuni dosa-dosa kalian dan Allah itu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Q.S. Ali Imran[3]:31)

Seorang muslim yang cinta kepada Allah SWT dan Rasul-Nya, harus ta’at dan setia, siap membela Islam (dienullah) dan menegakkan kalimatullah sepanjang hayatnya kerana itulah matlamat hidupnya.

(p/s : harap ambil teladan dari cerita ni dan renungkanlah di mana kita).

Kawan? Siapa yang dikatakan kawan bagi kita? Apa peranan kawan kepada kita?

Bercakap soal kawan, mengingatkan saya tentang sahabat-sahabat saya di alam perjuangan seketika dahulu. Betapa indahnya nilai ukhuwah antara kami yang sehingga kini tiada bandingan. Namun, setiap pertemuan pasti ada perpisahan, biarlah doa pengikat ukhuwah sentiasa bersama walaupun hakikatnya, jasad tidak bersama.

Namun, ada juga duka bersama sahabatku yang tak dapat kutemui walaupun berada di depan mata. Itulah dunia yang kejam bagi diriku. Akhir zaman menyaksikan pelabagi jenis raga manusia. Biarlah hari ini kawan yang menjadi saksi bagi kita sepanjang bersamanya. Hakikatnya, penilaian telah dibuat oleh Yang Maha Kuasa sejak azali lagi…

Beginilah ragam kawan dan sahabat di akhir zaman ini…

Kawan di akhir zaman ini
Payah untuk kita ketemui
Yang benar-benar sibuk
Dengan urusan baiki diri nya
Yang ada kini hanya
Sibuk dengan urusan mengumpul dunia
Walau di ketahui dunia ini hanya menipu daya..

Kawan di akhir zaman ini
Payah untuk kita ketemui
Yang bergelumang dengan majlis ilmu menafaat
Yang sanggup bersusah dan penat
Dalam mengejar dan memahami ilmu menafaat
Yang ada kini hanya lah
Berbangga dengan ijazah yang menjela
Tapi ilmu fardhu Ain nya kosong belaka

Kawan di akhir zaman ini
Payah untuk kita ketemui
Ahli profesyenal yang bertaqwa
Yang benar-benar meletakan Islam di jiwa
Mengunakan profesyennya sebagai matlamat ke akhirat sana
Yang ada hanya ahli professional yang lalai dan leka
Yang hidup nya lebih barat dari barat
Ibadah dan amal terasa amat berat

Kawan di akhir zaman ini
Payah untuk kita ketemui
Yang bersilaturrahim kerana tiada kepentingan
Yang berhubung hanya niat bertanya khabar
Yang ada hanya
Yang berkroni untuk mendapat projek yang sedia ada
Bersahabat untuk mendapat laba

Kawan di akhir zaman ini
Payah untuk kita temui
Yang suka berbincang mengenai dosa-dosa sendiri
Yang menghidupkan ilmu yang ada
Yang mensyiarkan Islam pada diri mereka
Yang ada hanyalah
Yang suka berbincang dosa-dosa orang lain
Yang menghidupkan ‘sunnah’ barat
Yang melupakan kehidupan akhirat

Kawan di akhir zaman ini
Susah untuk kita temui
Yang menjadikan masjid tempat pertemuan
Yang menjadikan program usrah tempat berkenalan
Yang ada hanya
Yang menjadikan komplek tempat membuang umur
Yang menjadikan disko dan pesta sebagai tempat berhibur

Kawan di akhir zaman ini
Susah untuk kita temui
Yang menjadikan sunnah sebagai hiburan
Menjadikan nasyid nyanyian harian
Menjadikan selawat ucapan kelaziman
Yang ada hanya
Artis di jadikan bahan pujaan
Nyanyian melalaikan dijadikan hiburan
Dianggap moden dan berketrampilan

Kawan di akhir zaman ini
Susah untuk kita temui
Yang senantisa merasai mati itu sangat hampir
Yang senantiasa merasai jelingan Izrail
Menangis cemas mengenangkan saat kematian
Merintih sayu mengenangkan persediaan
Yang ada hanya
Yang panjang angan-angan
Mengumpul dunia kerja seharian
Seolah kematian itu sangat jauh
Seperti alam barzakh itu tidak ditempuh

(p/s : berhati-hati dalam memilih kawan)

Raya Cina

Salam buat semua..
Lama tak jenguk khabar blog aku..rasa cam tak berpenghuni..Raya Cina kan,semua orang nak cuti, balik kampung, kenduri kahwin dan sebagainya. Seluruh bandar jadi lengang,sunyi sepi ak berpenghuni..(macam blog aku jugak ni,hehe). Jumaat lepas, aku selamat pulang ke kampung. Dan semalam selamat sampai ke Hentan Duta.

Kul 5.40 pg sampai, masukla surau nak solat. Ya Allah,penuh orang2 tidoq kat situ. Tak pernahlah jadi camni lagi. Selalunya, time ni nak tengok orang masuk surau pun susah. Lepas solat subuh, aku terus pg KL Sentral untuk ke Angkasapuri nak jumpe reporter..Nak siapkan assignment En Faizal Kasmani..Tunggu punya tunggu, kul 9 barula dapat jumpa reporter..Kira Alhamdulillah dapat jumpa jugak.

Sebenarnya takde assignment pg tu,tp da la job lain kena buat. So,aku ikut jugak..Pegi Zoo Negara, interview kanak2. Kelakar betul budak2 ni..Da yang malu tapi mahu..

Akhirnya dapat jugak aku selesaikan bersama krew RTM ni. Zaza (wartawan), Husaini (jurukamera). Adnan (songman) dan Saiful (driver)..Dapat lak aku makan free, Saiful ni belanja..huhu..Cian lak Ikbal sebab dia tak pegi sekali,kena pecah group sebab tak muat kereta.

Balik je, terus re-watch the video, dengar semula dan catat nama semua kanak tu. Fuhh, susah jugak nak denga tu apa yang budak2 tu dah cakap tadi (masa interview). Zaza terangkan apa yang patut buat selepas itu dan ini sampai final (telecast). Banyakla yang aku dapat belajar dalam 1 hari ini walaupun broadcast bukan bidang aku..Huhu..

Hajat hati,nak pegi lagi hari ni…Tapi, cukup dah kot apa yang dapat semalam…Takut tak laghat pulak nanti..Tapi, bezanya RTM dengan TV3 (contohnya). Tugas masing2 kena buat. Wartawan tak payah sibuk2 nak pegang kamera and so on. Kalau TV3, kita esti master sume keje.Apa yang aku dapatla sedikit sebanyak dalam sembang2 aku bersama wartawan RTM dan TV3. Yang mana lebih baik?? Fikir2lah…

The MOST…

The most selfish one-letter word “I”…avoid it

The most satisfaying two-letter word “WE”…use it

The most poisonous three-letter word “EGO”…kill it

The most used four-letter word “LOVE”…value it

The most pleasing five-letter word “SMILE”…keep it

The most fastest spreading six-letter word “RUMOUR”…ignore it

The most hardest working seven-letter word “SUCCESS”…achive it

The most enviable eight-letter word “JEALOUSY”…distance it

The most powerful nine-letter word “KNOWLEDGE”…acquire it

The most essential ten-letter word “CONFIDENCE”…trust it

Akhirnya….

Salam buat semua…

Akhirnya aku berjaya siapkan blog yang tak seberapa ni…Aku dah promote kat kawan-kawan juga sedara mara aku untuk ziarah blog ni walaupun tak cantik, design pun ciplak je (bak kata bang chaq)..Tapi,honestly aku cakap dulu memang da niat nak jadi blogger..Tapi niat tu simpan dulu sampai dah betul2 dah ready dengan pengisian tuk blog tu..Alih-alih dapat pulak assignment dari lecturer yang aku sayangi ni (bukan ngampu ek) untuk create blog..Alahai nasib badan…Tapi,bagus jugak sebab boleh belajar sekarang kalau tak tau…

Aku perlukan bimbingan lagi sebab tak pandai sangat guna wordpress ni..Aku banyak ziarah laman-laman maya orang lain cari idea..Mintak maaflah bagi laman yang tak dijemput telah pun diziarah oleh aku..hehe..

Kepada sesiapa yang ziarah logni, dipersilakanlah untuk comment apa yang patut…

I need any comments to improve my site…

Aku suka dengan lyric lagu ni…

Through these eyes

I’ve seen a thousand lies

And it’s taken years to realize

That nothing stays the same

And no one is to blame

But I, I’d do it all again…

Hanya ini kemampuan aku setakat ni..Moga da peningkatan pada masa akandatang. Sebarang kritikan dan komen yang membina amatlah dialu-alukan…